Cara Membuat Pestisida Organik

  • June 28, 2016
  • fifi

Pestisida organik merupakan ramuan obat-obatan untuk mengendalikan hama dan penyakit tanaman yang dibuat dari bahan-bahan alami. Bahan-bahan untuk membuat pestisida organik diambil dari tumbuhan-tumbuhan, hewan dan mikroorganisme. Karena dibuat dari bahan-bahan yang terdapat di alam bebas, pestisida jenis ini lebih ramah lingkungan dan lebih aman bagi kesehatan manusia.

ucapan idul fitri

Bahan baku pestisida organik

Bagian tumbuhan yang diambil untuk bahan pestisida organik biasanya mengandung zat aktif dari kelompok metabolit sekunder seperti alkaloid, terpenoid, fenolik dan zat-zat kimia lainnya. Bahan aktif ini bisa mempengaruhi hama dengan berbagai cara seperti penghalau (repellent), penghambat makan (anti feedant), penghambat pertumbuhan (growth regulator), penarik (attractant) dan sebagai racun mematikan. Sedangkan, pestisida organik yang terbuat dari bagian hewan biasanya berasal dari urin. Beberapa mikroorganisme juga diketahui bisa mengendalikan hama yang bisa dipakai untuk membuat pestisida. Berikut ini beberapa bahan yang sering digunakan untuk membuat pestisida organik:

Adas     Biji     Kutu (beras, sereal, palawija)
Alang-alang     Rimpang     Antraknosa pada buncis
Babandotan     Seluruh tanaman     Nematode pada kentang
Bawang-bawangan     Umbi     Busuk batang pada panili
Bengkoang     Biji     Ulat pada kubis
Brotowali     batang     Lalat buahKutu aphids pada cabe
Cabe     buah     Hama tikus pada tanaman hias
Cengkeh     bunga     Phytopthora pada lada
Daun wangi     Daun     Lalat buah, bactrocera dorsalis
Gadung     Umbi     Tikus/rodentisida
Jahe     Rimpang     Ulat Plutella xylostella pada kubis
Jambu mete     Kulit     Ulat jambu mete
Jambu biji     Daun     Antraknosa
Jarak     Buah dan daun     Namatoda pada nilam dan jahe, Lalat penggerek daun pada tanaman terung-terungan
Jengkol     Buah     Walangsangit pada cabe
Jeruk nipis     Daun     Busuk hitam pada anggrek
Kacang babi     Biji     Ulat pucuk
Kayu manis     Daun     Pestisida organic
Kemangi     Daun     Busuk hitam pada anggrek
Kencur     Rimpang     Phytoptora pada lada
Acubung     Bunga     Kutu, ulat tanah
Kenikir     Bunga     Walangsangit
Kunyit     Rimpang     Phytoptora pada lada
Lada     Biji, daun     Hama gudang, Antraknosa pada cabe
Lengkuas     Rimpang     AntraknosaSemut pada lada
Mimba     DaunBiji     Antraknosa pada buncis dan cabe, Phytoptora pada tembakau, Belatung, Pengisap polong pada kedelai, Hama pengetam pada kelapa
Mindi     Daun     Ulat penggerek
Mahoni     Biji     Kutu daun pada krisanUlat tanah, Walangsangit, wereng coklat
Pacar cina     Daun     Spodoptera litura pada kedelai dan kubis
Pahitan/kipahit     Daun     Serangga Tribolium castaneum
Patah tulang     Daun     Molusca
Pandan     Daun     Walangsangit
Piretrum     Bunga     Hama gudang
Saga     Biji     Hama gudang sitophilus sp
Selasih     Daun     Lalat buah ( dacus correctus)
Sembung     Daun     Keong emas
Sereh     Batang, daun     Herbisida organic
Sirih     DaunAbu     Antraknosa pada cabeTMV pada tembakau, Hama gudang
Srikaya     Biji     Thrips pada sedap malam, Kutu daun pada kedelai, kacang panjang, jagung, kapas, tembakau
Sirsak     Biji, daun     Wereng coklat pada padi
Tembakau     Daun, batang     Ulat grayak pada famili terung-terungan (tomat, cabe, paprika, terung), Walangsangit
Tembelekan     Biji     Ulat grayak Spodoptera litura pada kedelai, Penggerek polong
Tuba     akar     Keong mas, Hama gudang